259. Puisi DKV Azmi

Ismi adalah Saya,

Uka adalah Aku,

Anna adalah Antum,

Antum adalah Anturium.

-Azmi 2014

Advertisements

201. KP DKV: CURHAT : Kehidupan setelah sidang :-(

Sore itu aku habis sidang. rasanya capee~eek banget 😦

Setelah capek dan lelah akupun memutuskan untuk berbaring di tempat tidurku.Sambil terbaring akupun melakukan beberapa kali sit-up supaya kondisiku tetap prima seperti primus. Sambil sit-up aku menyeruput kopi hangat buatan bibi.

Bibi adalah seorang yang baik dan ramah namun sayang seribu sayang. Rumah bibi tak memiliki pagar. Pagar tersebut amatlah sederhana dan bentuknya mencerminkan sekali semangat juang sang pemilik pagar. Hingga akhirnya mereka hilang dalam kegelapan malam…

Dimalam yang dingin ini aku terus memikirkan si Unyuuu wanita idamanku. Saat asmara dan nafsu bergejolak bagaikan jalanan rusak di Kopo yang dipenuhi geng motor serta lampu-lampu yang mati. Menampakan segudang tanya dan keindahan yang merasuk dan renyah dalam sanubariku.

Ditengah bayangan tersebut tersingkaplah gorden kamarku oleh angin malam dan terlihatlah wajah senyuman khas si unyu. Wanita idamanku yang sudah kupikirkan matang-matang hingga gosong di bagian belakang yang pada akhirnya memberikan efek renyah dan gurih pada kue Soerabi. Sungguh nikmat…

Ditengah imajinasiku yang liar namun bersahaja tiba2 saja datanglah sesosok…
(BERSAMBUNG)

#Azmi

200. KP DKV: Coldplay-Every teardrop is waterfall

Gak kerasa sudah mencapai postingan ke 200! terima kasih untuk para pembaca yang masih setia membaca blog ini :’-) Sekarang! lanjut ke cerita KP DKV!

6. Profesi MM kurang dihargai di Indonesia:
itu faktanya di indonesia! kalo di luar sih berbeda 180 derajat bgt. hal ini terbukti dengan perlaku client yg semena-mena mengganti apa yg sudah di sepakati.kayak bikinnya gampang aje! Khususnya profesi Online editor/yg gawe di post pro,harus SABAR mengedit dan di dikte agensi…jgn smpe deh jdi online editor.klo jadi Online editor ya siap” aja sabar dan banyak menghela nafas. btw klo di luar ACC itu ada di kontrak loh,ACC berapa kali,dan tiap acc perkembangannya apa aja,mirip sama yg di kasih tau pak alva zpalanzani lah!tapi di indonesia acc bisa sebanyak”nya dan dii ubah terus. suatu hari ada client yg ditanya:

Amir(penanya/bukan nama sebenarnya):
“kenapa ga ngerjain 3Dnya di luar aja?kan lebih canggih?”

Client:
“enak kan di sini(indonesia),klo diluar ribet semua ada ketentuannya.Acc cuman 3 kali abis itu final,ga bisa di ubah sewaktu-waktu ga kaya disini,hehehehe”

7.Hampir semua iklan TVC&film(sekarang 2011) butuh 3D&CG!
ini faktanya!termasuk di Indonesia,
walopun kurang di hargai tapi iklan lo ga bakal menarik tanpa CG,3d,dan edit” komputer lainnya.buktinya makin banyak aja iklan dan film yg pake hal tsb. dari hal yg simpel sampe rumit butuh CG(computer graphic) ,contoh yg simpel: Hagrid di harpot tinggi aslinya 180 cm’an buat jadi’in hagrid tingginya 230cm’an,mereka pake CG&camera tracking.-sumber MTV spesial harpot 7 part 2-
Continue reading “200. KP DKV: Coldplay-Every teardrop is waterfall”

199. KP DKV: Rolling stones – Gimme shelter

Selama KP,ini gw sadar beberapa hal:

1.Dunia kerja beda bgt sama kuliah,hal” dan materi kuliah terasa tertinggal jauh bgt tapi lumayan lah buat dasar”nya.

2.Abis kuliah masih bisa main”&ngapa2in bgt,klo pas kerja kecil kemungkinan melakukan hal tersebut.

3.Pertahankan kehidupan pribadi,jgn smpe ga punya kehidupan pribadi/sibuk kerja terus deh.baik karena tuntutan maupun kemauan sendiri.amit-amit.
Continue reading “199. KP DKV: Rolling stones – Gimme shelter”

198. KP DKV: Penjual kaos suci yang takabur di bulan suci

KP DKV: Azab penjual kaos Suci takabur di bulan Suci :-)
KP DKV: Azab penjual kaos Suci takabur di bulan Suci 🙂

Eh-Eh, sori-sori aje ye. kaos gue udah laku semua nih gan. yang mau beli sori sori aje ye. Lain kali aje ye. tungguin aja koleksi terbaru urang. mun teu jadi sori sori aje ye. hehehehehe…

Salam buat azmi, adit, novan, titoy, papus, andika, arnold, bu tiara, pak waryo, wingki jeung si unyuu.

kapan ateuh ngadagoan deui jang arurang?

#Hadi Stargazers

197. KP DKV: Teror mencekam dikala dingin menusuk sukma. :D

Kemarin siang aku ketemu si Unyu. Mukanya unyuuu banggetssss…. sampai sampai anuku … ehhh, dompetku terasa enteng. Ternyata, eh ternyata aku lupa bawa dompet. Padahal aku sedang berada di setasiyun kereta api. Namun tUHAN memang adil.

TIBA TIBA…

Ada sesosok wanita molek, dan cekatan sedang kebingungan mencari sesuatu yang nampaknya sulit ditemukan oleh masyarakat pada umumnya. Lalu akupun memberanikan diri untuk memberikan sepatah dua patah kata pada dirinya.

saya: “eh mbak cari apa nih?”

simbak: “eh kamu tuh sombong sekali, aku ini hanuuum lho”

saya: “sayapun kaget sampai sampai celanaku melorot drastis”

hanum: “eh kamu tuh ngomong sama siapa mi?”

asmi: “eh kamu num! ada ada saja, gue pikir kamu tuh cewe apaan tau, nyari apaan num?”

hanum: “ini mi, ticket gue buat ke bekasi ilang. bantuin cariin dong tiketnya dongs!”

asmi: “AHH kamu num masa, anak jakarta gapunya tiket? aya-aya wae maneh mah jiga si Hadi!

hanum: “kok hadi sih. kasian tau si hadi gatau apa apa tiba tiba diomongin getoh”

asmi: “yaudah num daripada luntang-lantung di ibukota ga jelas juntrungannya, ada baiknya kalo kita pergi ke tiket box buat beli tiket. tapi baydewei gue juga mau ke bandung nih tapi ga bawa dompet.”

hanum: “yaudah deh namanya nasib ketemu temen sedekave tapi malah nyusahin. makasih ya mi……” ^_^

Tak terasa asmara bergonjang ganjing di dadaku bak sayur dikaji ulang. Namun aku sadar, di bulan suci ini ada baiknya untuk menolong orang yang kesulitan menghadapi kejamnya ibukota.

Kamipun membeli tiket ke arah bandung.

asmi: “makasih ya num. nanti uang tiketnya gue ganti di kampus deh. sekarang gue cabut dulu yah, si adit misscall mulu dari tadi. celana gue geter-geter terus nih. Ga kuat.”

hanum: “yaudah deh salam aja buat adit. (sambil tersenyum dan tersipu malu bagaikan buah tomat yang ranum merah merekah segar di kala pagi dilengkapi teh sore)”

Kamipun berpisah.

Duh seteres nih gue di Lowe. japret japret…

sekian ceritaku si unyu kosan. mudah mudahan cerita ini bisa menambah khazanah budaya ganesa. wassalam dan jangan takabur di bulan suci ini.

#Azmi

196. KP DKV: Magangku berat di ongkos

Akhirnya.. setelah sekian lama, gw (mulai) magang juga ( yang lain uda pada mau kelar gw baru jalan sebulan -_- ).  Gw magang di Jakpus sementara rumah di bekasi. Karena ngga dibolehin ngekos di Jakarta (mgkn gra2 kostan dibandung tetep bayar walopun kosong*ya, iyalah), jdilah bolak-balik jakarta-bekasi.

Awalnya gw merasa agak disulitkan dgn penyakit ngaret (klo orgnya ontime sih gamasalah). Pdhal masuk kerjanya jam sepuluh dan orgnya santay2, tapi tetep aja hrus bgn pagi soalnya kalo kesiangan dkit bkalan ketinggalan kereta. Pada suatu hari gw ngga kebagian duduk gara2 telat (untung kretanya blm jalan).

Waktu pemeriksaan karcis gw tenang aja karena yakin tiketnya ada di dompet ­–sama sekali ngga ada feeling buruk. Pas uda mau giliran gw baru ngeluarin dompet ­–masih dengan tenangnya. Begitu tau tiketnya ngga ada di dalem dompet, gw mulai panik. Gw obrak-abrik isi tas, di kantong celana jg ngga ada. ibuibu yg ngeliat gw grasagrusu nanya trus gw ceritain. Dia bilang “dicari lagi aja mba siapa tau keselip”.

Gw periksa lagi ­–ngga ada.

Gw langsung lemes.

Continue reading “196. KP DKV: Magangku berat di ongkos”